Tuesday, January 31, 2012

ANATOMI FISIOLOGI TRAKTUS URINARIA

BAB II
ISI

2.1 Pengertian Lesbian
Soadara/sodari YTH.... setiap mengunjungi Blog ini Jangan Lupa ya nge-Klik Iklan nya.....
Terima kasih :)
Lesbianisme adalah ketertarikan seksual antara wanita dan wanita, atau bisa disebut dengan homoseksual pada wanita. Penyebabnya sampai saat ini belum diketahui dengan pasti. Diduga karena factor gen (5-10%), factor biologis, dan factor lingkungan (70%)Seseorang dapat terangsang karena secara visual, melalui mata, atau auditory, telinga, otak, mendapatkan rangsangan-rangsangan. Missal tubuh yang seksi, suara-suara yang mendesah, dan lain-lain. Untuk mengatasi hal itu, coba kamu berkonsultasi dengan psikolog atau psikiater. Di samping itu, coba hindari sumber timbulnya rangsangan tersebut. Misalnya nonton film porno.
Lesbian juga berisiko lebih tinggi untuk PMS dan masalah kesehatan lain selain heteroseksual. 59 Namun, konsekuensi kesehatan dari lesbianisme kurang terdokumentasi dengan baik dibandingkan laki-laki homoseksual.Hal ini sebagian karena kehancuran akibat AIDS telah menyebabkan aktivitas homoseksual laki-laki untuk menarik bagian terbesar perhatian medis.Tetapi juga karena ada lesbian lebih sedikit daripada laki-laki gay, 60 dan tidak ada bukti bahwa lesbian praktek ekstrem yang sama-seks pergaulan yang sama dengan laki-laki gay.Jumlah data medis kecil tidak berarti, bagaimanapun, bahwa perilaku homoseksual perempuan tanpa patologi diakui.Sebagian besar patologi dikaitkan dengan aktivitas heteroseksual oleh lesbian.
Di antara kesulitan dalam membangun patologi yang berhubungan dengan lesbianisme adalah masalah mendefinisikan yang lesbian laki-laki.studi penelitian setelah dokumen yang besar mayoritas menggambarkan diri kaum lesbian melakukan hubungan seks dengan ditemukan. Australia peneliti di STD klinik yang hanya 7 persen sampel lesbian mereka belum pernah kontak seksual dengan laki-laki.
Tidak hanya itu lesbian umumnya melakukan hubungan seks dengan laki-laki, tetapi dengan banyak laki-laki.Mereka 4,5 kali sebagai kontrol sebagai eksklusif heteroseksual cenderung memiliki lebih dari 50 laki-laki pasangan seks seumur hidup.Akibatnya lesbian 'median, jumlah laki-laki partner adalah dua kali lipat dari 65 perempuan heteroseksual eksklusif Lesbians tiga hingga empat kali lebih mungkin dibandingkan dengan perempuan heteroseksual untuk berhubungan seks dengan laki-laki yang berisiko tinggi untuk penyakit-homoseksual, biseksual, atau IV menyalahgunakan obat-laki HIV. 66 Penelitian ini "menunjukkan bahwa WSW [perempuan yang berhubungan seks dengan wanita] lebih mungkin daripada non-WSW untuk diakui terlibat dalam perilaku berisiko HIV seperti IDU [penggunaan narkoba suntik], pekerja seks, seks dengan seorang pria biseksual, dan seks dengan pria yang menyuntikkan obat, mengkonfirmasi laporan sebelumnya.
Bakteri vaginosis, Hepatitis B, Hepatitis C, merokok berat, penyalahgunaan alkohol, penggunaan narkoba intravena, dan prostitusi hadir dalam proporsi yang lebih tinggi di kalangan praktisi homoseksual perempuan.. obat intravena 68 penyalahgunaan hampir enam kali lebih umum, dalam kelompok 69 Dalam salah satu studi tentang wanita yang melakukan hubungan seks hanya dengan wanita di bulan sebelumnya 12, 30 persen telah vaginosis bakteri.. Bakteri 70 vaginosis lebih tinggi dikaitkan dengan risiko radang panggul untuk penyakit menular seksual dan infeksi
Mengingat catatan lesbian berhubungan seks dengan banyak orang, termasuk laki-laki gay, dan kejadian peningkatan penggunaan obat intravena antara lesbian, lesbian tidak risiko rendah untuk penyakit.Meskipun peneliti hanya baru mulai mempelajari penularan PMS di antara lesbian, penyakit seperti "kepiting," kutil kelamin, chlamydia dan herpes telah reported.72 Bahkan perempuan yang belum pernah melakukan hubungan seks dengan laki-laki yang telah ditemukan memiliki HPV, trikomoniasis dan kutil dubur kelamin.

2.2 faktor penyebab terjadinya lesbian
 Mengacu pada teori penyebab homoseksual, dr. Wimpie Pangkahila menyebutkan ada empatkemungkinan penyebab homoseksual:
1.      Faktor biologis, yakni ada kelainan di otak atau genetik.Tapi anggapan ini sangat spekulatif dan riset yang dihasilkan untuk mendukung pendapattersebut dinilai sangat lemah. Faktor biologis lain yang relatif lebih banyak diterima sebagaisumber lesbianisme adalah faktor hormonal. Dan jika sampai riset tentang hal ini menunjukan bukti-bukti kuat, bisa jadi teori lain yang memandang bahwa seseorang menjadihomoseksual karena faktor "tidak alamiah" seperti faktor psikologis itu akan gugur.Ada lagiahli yang berpendapat lesbianisme terjadi berkaitan erat dengan tak adanya pembedaan jeniskelamin sebagai kanak-kanak (gender nonconformity).
2.      Faktor psikodinamik, yaitu adanya gangguan perkembangan psikoseksual pada masa anak-anak.Ada anggapan bahwa seseorang menjadi lesbian karena pernah "diperkosa" oleh lesbian yang berusia lebih dewasa. Karena merasakan kenikmatan ketika melakukan relasi tersebut akhirnya terjerumus menjadi lesbian.
3.      Faktor sosiokultural, yakni adat-istiadat yang memperlakukan hubungan homoseks dengan alasan tertentu yang tidak benar.Misalnya kurang kasih sayang Ibu akan menyebabkan seorang anak perempuan berusaha mendapatkannya dari wanita lain. Hubungan yang buruk dengan ayahnya akan menyebabkan anak mengalami trauma berhubungan dengan laki-laki sehingga anak perempuannya cenderung memilih berhubungan dengan wanita.
4.      Faktor lingkungan, yaitu keadaan lingkungan yang memungkinkan dan mendorong pasangan sesama jenis menjadi erat.Temen dekat mereka lesbi dan karna mereka merasa sudah nyaman dengan sahabat perempuan itu maka apa yang dilakukan temen lesbian itu ke dia tanpa sadar akan terbawa perasaan sahabatnya dan menjadikannya lesbian.

2.3 Ciri-ciri Lesbi
            Orang yang menjadi lesbian tidak selalu mempunyai ciri yang kuat yang membedakan dengan yang tidak lesbian. Ciri yang sering muncul misalnya memposisikan diri sebagai maskulin:
·         penampilannya sangat maskulin,
·         punya hobi maskulin, posesif,
·         menunjukkan ketertarikan pada wanita, punya ciri khusus yang menjadi kesepakatan kaumnya. Sebaliknya ciri lesbi yang berperan sebagai feminim :
·         biasanya penampilannya dingin,
·         ketergantungan tinggi pada pasangannya,
·         tidak mandiri, sering cemas,
·          jaga jarak dengan wanita lain yang bukan pasangannya,
·         sentimentil, dan
·         adem ayem saja dengan laki-laki.

Tapi ini juga bukan ciri yang paten, atau tidak selalu muncul. Lesbian yang disebabkan lingkungan, tidak kronis, dan tidak berat, masih bisa dibantu dalam membelokkan orientasi seksualnya. Untuk melakukannya perlu terapi klinis serta menciptakan lingkungan yang benar-benar bisa mendukung. Bisa jadi seorang lesbian justru bisa menjadi biseksual (mencintai baik pria maupun wanita). Binaan yang paling tepat adalah dari sisi nurani, misalnya keagamaan, konseling psikologis, juga terus berkreasi secara positif.
2.4 Pernikahan sejenis
Pernikahan sejenis (juga disebut pernikahan gay) adalah sebuah hukum atau sosial yang diakui perkawinan antara dua orang yang sama jenis kelamin biologis atau jenis kelamin sosial . Sejak tahun 2001, sepuluh negara dan wilayah hukum berbagai telah mulai meresmikan secara hukum pernikahan sesama jenis, dan pengakuan dari pernikahan tersebut adalah hak-hak sipil, politik, sosial, moral, dan isu agama di banyak negara. Konflik muncul mengenai apakah pasangan sesama jenis harus diizinkan untuk masuk ke dalam pernikahan, diharuskan untuk menggunakan status yang berbeda (seperti serikat pekerja sipil , yang bisa memberikan hak yang sama sebagai perkawinan atau hak terbatas dibandingkan dengan perkawinan), atau tidak memiliki apa pun seperti hak. Isu yang terkait adalah apakah perkawinan panjang harus diterapkan.
Salah satu argumen untuk mendukung seks perkawinan yang sama adalah bahwa menyangkal pasangan sesama jenis akses hukum untuk perkawinan dan semua manfaat-manfaat yang merupakan diskriminasi berdasarkan orientasi seksual; Amerika setuju badan ilmiah dengan hal ini. Beberapa pernyataan Argumen lain dalam mendukung seks perkawinan yang sama adalah pernyataan bahwa keuangan, psikologis dan fisik kesejahteraan yang ditingkatkan dengan perkawinan, dan bahwa anak-anak pasangan seks manfaat-sama dari yang dibesarkan oleh dua orang tua dalam serikat pekerja yang diakui secara hukum didukung oleh Teman-lembaga masyarakat.Pengadilan dokumen yang diajukan oleh asosiasi ilmiah Amerika juga menyatakan bahwa singling keluar laki-laki gay dan perempuan tidak memenuhi persyaratan untuk menikah baik stigmatizes dan mengundang diskriminasi publik terhadap mereka.American Association The Antropologi avers bahwa penelitian ilmu sosial tidak mendukung pandangan bahwa baik peradaban atau tatanan sosial yang layak tergantung pada seks tidak mengakui perkawinan yang sama.argumen lain untuk-seks pernikahan sama didasarkan pada apa yang dianggap sebagai hak asasi manusia universal masalah, mental dan fisik kesehatan keprihatinan, kesetaraan di hadapan hukum ,dan tujuan normalisasi LGBT hubungan.Al Sharpton dan beberapa penulis lain atribut oposisi terhadap-seks pernikahan sama berasal dari homofobia atau heterosexism dan larangan menyamakan on-seks pernikahan yang sama ke masa larangan perkawinan antar-ras .
Salah satu argumen terhadap-seks pernikahan yang sama muncul dari penolakan terhadap penggunaan "kata" pernikahan sebagai diterapkan ke-pasangan seks yang sama,dan juga keberatan mengenai sosial dan status hukum pernikahan itu sendiri yang diterapkan untuk sama-seks mitra di bawah setiap terminologi. argumen lain lain termasuk tidak langsung sosial konsekuensi dan langsung-seks pernikahan yang sama, kekhawatiran orangtua,alasan agama ,dan tradisi.

2.4 Efek perkawinan lesbian terhadap kesehatan reproduksi
·         Fisik Kesehatan
perilaku seksual yang tidak sehat terjadi di antara baik heteroseksual dan homoseksual.Namun bukti ilmu kedokteran dan sosial menunjukkan bahwa perilaku homoseksual adalah seragam tidak sehat. Meskipun kedua praktek pria dan wanita homoseksual menyebabkan kenaikan Penyakit Menular Seksual, praktek dan penyakit yang cukup berbeda bahwa mereka merit diskusi yang terpisah.
·         Kesehatan Mental
1.Psikiatri Penyakit
Beberapa studi telah mengidentifikasi tingginya tingkat penyakit jiwa, termasuk, penyalahgunaan obat depresi dan mencoba bunuh diri, antara gay selfprofessed dan lesbian menerima.Beberapa pendukung GLB hak telah menggunakan temuan ini untuk menyimpulkan mental bahwa penyakit ini disebabkan orang lain dengan keengganan untuk sama- daya tarik dan perilaku seks seperti biasa.Mereka menunjuk ke homofobia, efektif didefinisikan sebagai oposisi atau kritik terhadap seks gay, sebagai penyebab untuk tingkat yang lebih tinggi dari penyakit jiwa, terutama di kalangan pemuda gay.Meskipun homofobia harus dipertimbangkan sebagai penyebab potensial untuk peningkatan masalah kesehatan mental , literatur medis menunjukkan kesimpulan lain.
Sebuah studi yang ekstensif di Belanda merongrong asumsi bahwa homofobia adalah penyebab dari penyakit jiwa meningkat di kalangan gay dan lesbian.Belanda telah jauh lebih menerima hubungan sex yang sama dari negara-negara Barat lainnya - pada kenyataannya, pasangan sesama jenis kini memiliki hak hukum untuk menikah di Belanda Belanda.Jadi tinggi tingkat psikiatri penyakit yang berhubungan dengan perilaku homoseksual di berarti bahwa penyakit kejiwaan tidak dapat dengan mudah dikaitkan dengan penolakan sosial dan homophobia.
Studi Belanda, diterbitkan dalam Archives of General Psychiatry, memang menemukan tingginya tingkat penyakit kejiwaan yang berhubungan dengan seks jenis kelamin yang sama.Dibandingkan dengan kontrol yang tidak punya pengalaman homoseksual dalam 12 bulan sebelum wawancara, laki-laki yang punya menghubungi homoseksual dalam periode waktu itu jauh lebih mungkin mengalami depresi berat, gangguan bipolar, gangguan panik, agoraphobia dan gangguan obsesif kompulsif.Wanita dengan kontak homoseksual dalam waktu 12 bulan sebelumnya lebih sering didiagnosis dengan depresi mayor, fobia sosial atau ketergantungan alkohol.Bahkan, mereka yang memiliki riwayat kontak homoseksual memiliki tingkat yang lebih tinggi dari hampir semua patologi jiwa yang diukur dalam studi.Para peneliti menemukan "homoseksualitas yang tidak hanya terkait dengan masalah kesehatan mental selama masa remaja dan dewasa awal, seperti yang telah disarankan, tetapi juga di kemudian hari. "peneliti benar-benar takut bahwa fitur metodologis dari" studi yang mungkin meremehkan perbedaan antara homoseksual dan heteroseksual 80 orang. "
Para peneliti Belanda menyimpulkan, "Studi ini menawarkan bukti bahwa homoseksualitas dikaitkan dengan prevalensi yang lebih tinggi gangguan kejiwaan.. Hasil yang sejalan dengan temuan awal dari studi dalam waktu kurang ketat yang desain telah dipekerjakan"Para peneliti yang ditawarkan tidak ada pendapat untuk apakah perilaku homoseksual menyebabkan gangguan kejiwaan, atau apakah itu adalah hasil dari gangguan kejiwaan.
2. Perilaku Seksual
Depresi dan penyalahgunaan obat dapat menyebabkan perilaku seksual sembrono, bahkan di antara mereka yang paling mungkin untuk memahami risiko mematikan.
·         Shortened Life Span
Insiden besar masalah kesehatan fisik dan mental antara gay dan lesbian memiliki konsekuensi serius untuk panjang kehidupan. Sementara banyak yang menyadari korban tewas akibat AIDS, telah ada sedikit perhatian publik yang diberikan kepada besarnya tahun-tahun yang hilang dari kehidupan.

2.5 SANKSI TERHADAP PERKAWINAN LESBIAN
            Sanksi lesbi menurut agama
Islam malah memberi sanksi bagi pasangan lesbi (yang saling melakukan hubungan seksual) dengan hukuman mati. ImamSyafii menetapkan pelaku dan orang-orang yang dikumpuli(oleh homoseksual dan lesbian) wajib dihukum mati, sebagaimana keterangan dalam hadits,Barangsiapa yang mendapatkan orang -orang yang melakukan perbuatan kaum Nabi Luth (praktek homoseksual dan lesbian), maka ia harus menghukum mati; baik yangmelakukannya maupun yang dikumpulinya.´(HR. Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Majah danAl Baihaqi). (Zainuddin bin Abdul µAziz Al Malibaary, Irsyaadu Al µibaadi ilaa Sabili AlRisyaad. Al Ma’aarif, Bandung, hlm. 110).
Dalam Islam, hingga kini, praktik homoseksual tetapdipandang sebagai tindakan bejat. Didalam Ensiklopedi Hukum Islam disebutkan bahwa praktik homoseks merupakan satu dosabesar dan sanksinya sangat berat. RasulullahSAW bersabda, ''Siapa saja yang menemukanpria pelaku homoseks, maka bunuhlah pelakunya tersebut.'' (HR Abu Dawud, at-Tirmizi, an-Nasai, Ibnu Majah, al-Hakim, dan al-Baihaki). ImamSyafii berpendapat, bahwa pelakuhomoseksual harus dirajam (dilempari batu sampai mati) tanpa membedakan apakah pelakunya masih bujangan atau sudah menikah.
Untuk pelaku praktik lesbi (wanita dengan wanita), diberikan ganjaran hukuman kurungan dalam rumah sampai mereka menemui ajalnya. (QS 4:15). Para fuqaha membedakan hukuman antara pelaku homoseksual (sesama laki-laki) dengan lesbian (sesama wanita).Pelaku lesbi tidak dihukum mati. Dalam kitab Fathul Mu'in, kitab fikih yang dikaji dipesantren-pesantren Indonesia, dikatakan, bahwa pelaku lesbi (musaahaqah) diberi sanksi sesuai dengan keputusan penguasa (ta'zir). Bisa jadi, penguasa atau hakim membedakan jenis hukuman antara pelaku lesbi yang terpaksa dengan yang profesional. Apalagi, untuk para promotor lesbi. Apapun, hingga kini, praktik homoseksual dan lesbian tetap dipandang sebagai praktik kejahatan kriminal, dan tidak patut dipromosikan apalagi dilegalkan.
Sanksi lesbi dalam masyarakat.
Masyarakat cenderung memandang lesbian sebagai perilaku menyimpang, hal ini disebabkan aturan dan dasar yang diasumsikan masyarakat tentang perilaku tersebut tidak sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku di masyarakat. Penyimpngan ini terjadi karna kegagalan penyesuaian diri individu dengan lingkungan sekitarnya dan kurangnya keinginan si individu untuk berubah. Jika kondisi ini diabaikan maka kemungkinan besar akan menimbulkan hilangnya nilai-nilai dan norma-norma yang ditanamkan dalam masyarakat. Kondisi ini juga berpengaruh terhadap lingkungan sekitar dan sangat meresahkan orang tua terhadap pergaulan anaknya.
2.6 UUD PERKAWINAN
Uud perkawinan
BAB I DASAR PERKAWINAN
Pasal 1
Perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga atau rumah tangga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa.
Pasal 2
(1) Perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya itu.
(2) Tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pasal 3
(1) Pada asasnya seorang pria hanya boleh memiliki seorang isteri.
Seorang wanita hanya boleh memiliki seorang suami.
(2) Pengadilan, dapat memberi izin kepada seorang suami untuk beristeri lebih dari seorang apabila dikendaki oleh pihak-pihak yang bersangkutan.
Pasal 4
(1) Dalam hal seorang suami akan beristri lebih dari seorang, sebagaimana tersebut dalam pasal 3 ayat (2) Undang-undang ini, maka ia wajib mengajukan permohonan ke Pengadilan di daerah tempat tinggalnya.
(2) Pengadilan dimaksud dalam ayat (1) pasal ini hanya memberi izin kepada suami yang akan beristri lebih dari seorang apabila:
a. istri tidak dapat memnjalankan kewajibannya sebagai isteri;
b. istri mendapat cacat badan atau penyakit yang tidak dapat disembuhkan;
c. istri tidak dapat melahirkan keturunan.
Pasal 5
(1) Untuk dapat mengajukan permohonan ke Pengadilan sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) Undang-undang ini harus memenuhi syarat-syarat berikut:
a. adanya persetujuan dari isteri/isteri-isteri;
b. adanya kepastian bahwa suami mampu menjamin keperluan-keperluan hidup isteri-isteri dan anak-anak mereka.
c. adanya jaminan bahwa suami akan berlaku adil terhadap isteri-isteri dan anak-anak mereka.
 (2) Persetujuan yang dimaksud dalam ayat (1) huruf a pasal ini tidak diperlukan bagi seorang suami apabila isteri/isteri-isterinya tidak mungkin dimintai persetujuannya dan tidak dapat menjadi pihak dalam perjanjian;atau apabila tidak ada kaber dari istrinya selama sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun atau karena sebab-sebab lainnya yang perlu mendapat penilaian dari Hakim Pengadilan.
BAB II SYARAT-SYARAT PERKAWINAN
Pasal 6
(1) Perkawinan didasarkan atas persetujuan kedua calon mempelai.
(2) Untuk melangsungkan perkawinan seorang yang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua.
(3) Dalam hal seorang dari kedua orang tua meninggal dunia atau dalam keadaan tidak mampu menyatakan kehendaknya, maka izin yang dimaksud ayat (2) pasal ini cukup diperoleh dari orang tua yang masih hidup atau dari orang tua yang mampu menyatakan kehendaknya.
(4) dalam hal kedua orang tua telah meninggal dunia atau dalam keadaan tidak mampu untuk menyatakan kehendaknya, maka izin diperoleh dari wali orang yang memelihara atau keluarga yang mempunyai hubungan darah dalam garis keturunan lurus ke atas selama mereka masih hidup dan dalam keadaan menyatakan kehendaknya.
(5) Dalam hal ada perbedaan antara orang-orang yang dimaksud dalam ayat (2), (3) dan (4) pasal ini, atau salah seorang atau lebih diantara mereka tidak menyatakan pendapatnya, maka Pengadilan dalam daerah tempat tinggal orang yang akan melangsungkan perkawinan atas permintaan orang tersebut dapat memberikan ijin setelah lebih dahulu mendengar orang-orang yang tersebut dalam ayat (2), (3) dan (4) dalam pasal ini.
(6) Ketentuan tersebut ayat (1) sampai dengan ayat (5) pasal ini berlaku sepanjang hukun masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu dari yang bersangkutan tidak menentukan lain.
Pasal 7
(1) Perkawinan hanya diizinkan bila piha pria mencapai umur 19 (sembilan belas) tahun dan pihak wanita sudah mencapai usia 16 (enam belas) tahun.
(2) Dalam hal penyimpangan dalam ayat (1) pasal ini dapat minta dispensasi kepada Pengadilan atau pejabat lain yang diminta oleh kedua orang tua pihak pria atau pihak wanita.
(3) Ketentuan-ketentuan mengenai keadaan salah seorang atau kedua orang tua tersebut pasal 6 ayat (3) dan (4) Undang-undang ini, berlaku juga dalam hal permintaan dispensasi tersebut ayat (2) pasal ini dengan tidak mengurangi yang dimaksud dalam pasal 6 ayat (6).
Pasal 8
Perkawinan dilarang antara dua orang yang:
a. berhubungan darah dalan garis keturunan lurus ke bawah atau ke atas;
b. berhubungan darah dalam garis keturunan menyamping yaitu antara saudara, antara seorang dengan seorang saudara orang tua dan antara seorang dengan saudara neneknya;
c. berhubungan semenda, yaitu mertua, anak tiri, menantu dan ibu/bapak tiri;
d. berhubungan susuan, anak susuan, saudara dan bibi/paman susuan;
e. berhubungan saudara dengan isteri atau sebagai bibi atau kemenakan dari isteri, dalam hal seorang suami beristeri lebih dari seorang;
f. yang mempunyai hubungan yang oleh agamanya atau praturan lain yang berlaku dilarang kawin.
Pasal 9
Seorang yang terikat tali perkawinan dengan orang lain tidak dapat kawin lagi, kecuali dalam hal yang tersebut dalam Pasal 3 ayat (2) dan dalam Pasal 4 Undang-undang ini.
Pasal 10
Apabila suami dan istri yang telah cerai kawin lagi satu dengan yang lain dan bercerai lagi untuk kedua kalinya, maka diantara mereka tidak boleh dilangsungkan perkawinan lagi, sepanjang hukum, masing-masing agama dan kepercayaan itu dari yang bersangkutan tidak menentukan lain.
Pasal 11
(1) Bagi seorang yang putus perkawinannya berlaku jangka waktu tunggu.
(2) Tenggang waktu jangka waktu tunggu tersebut ayat (1) akan diatur dalam Peraturan Pemerintah lebih lanjut.
Pasal 12
Tata cara perkawinan diatur dalam peraturan perundang-undangan tersendiri.
BAB III PENCEGAHAN PERKAWINAN
Pasal 13
Perkawinan dapat dicegah apabila ada orang yang tidak memenuhi syarat-syarat untuk melangsungkan perkawinan.
Pasal 14
(1) Yang dapat mencegah perkawinan adalah para keluarga dalam garis keturunan lurus ke atas dan ke bawah, saudara, wali nikah, wali pengampu dari salah seorang calon mempelai dan pihak-pihak yang berkepentingan.
(2) Mereka yang tersebut dalam ayat (1) pasal ini berhak juga mencegah berlangsungnya perkawinan apabila salah seorang dari calon mempelai berada di bawah pengampuan, sehingga dengan perkawinan tersebut nyata-nyata mengakibatkan kesengsaraan bagi calon mempelai yang lain, yang mempunyai hubungan dengan orang-orang seperti yang tersebut dalam ayat (1) pasal ini.
Pasal 15
Barang siapa yang karena perkawinan dirinya masih terikat dengan salah satu dari kedua belah pihak dan atas dasar masih adanya perkawinan, dapat mencegah perkawinan yang baru dengan tidak mengurangi ketentuan pasal 3 ayat (2) dan pasal 4 Undang-undang ini.
Pasal 16
(1) Pejabat yang ditunjuk berkewajiban mencegah berlangsungnya perkawinan apabila ketentuan-ketentuan dalam Pasal 7 ayat (1), Pasal 8, Pasal 9, Pasal 10, dan Pasal 12 Undang-undang ini tidak dipenuhi.
Pasal 17
(1) Pencegahan perkawinan diajukan kepada Pengadilan dalam daerah hukum dimana perkawinan akan dilangsungkan dengan memberitahukan juga kepada pegawai pencatat perkawinan.
(2) Kepada calon-calon mempelai diberitahukan mengenai permohonan pencegahan perkawinan dimaksud dalam ayat (1) pasal ini oleh pegawai pencatat perkawinan.
Pasal 18
Pencegahan perkawinan dapat dicabut dengan putusan Pengadilan atau dengan menarik kembali permohonan pencegahan pada Pengadilan oleh yang mencegah.
Pasal 19
Perkawinan tidak dapat dilangsungkan apabila pencegahan belum dicabut.
Pasal 20
Pegawai pencatat perkawinan tidak diperbolehkan melangsungkan atau membantu melangsungkan perkawinan bila ia mengetahui adanya pelanggaran dari ketentuan dalam Pasal 7 ayat (1), Pasal 8, Pasal 9< Pasal 10, dan Pasal 12 Undang-undang ini meskipun tidak ada pencegahan perkawinan.
Pasal 21
(1) Jika pegawai pencatat perkawinan berpendapat bahwa terhadap perkawinan tersebut ada larangan menurut Undang-undang ini, maka ia akan menolak melangsungkan perkawinan.
(2) Di dalam hal penolakan, maka permintaan salah satu pihak yang ingin melangsungkan perkawinan yang oleh pegawai pencaatat perkawinan akan diberikan suatu keterangan tertulis dari penolakkan tersebut disertai dengan alasan-alasan penolakannya.
(3) Para pihak yang perkawinannya ditolak berhak mengajukan permohonan kepada Pengadilan di dalam wilayah mana pegawai pencatat perkawinan yang mengadakan penolakan berkedudukan untuk memberikan putusan, dengan menyerahkan surat keterangan penolakkan tersebut di atas.
(4) Pengadilan akan memeriksa perkaranya dengan acara singkat dan akanmemberikan ketetapan, apakah ia akan menguatkan penolakkan tersebut ataukah memerintahkan, agar supaya perkawinan dilangsungkan.
 (5) Ketetapan ini hilang kekuatannya, jika rintangan-rintangan yang mengakibatkan penolakan tersebut hilang dan pada pihak yang ingin kawin dapat mengulangi pemberitahukan tentang maksud mereka.
BAB IV BATALNYA PERKAWINAN
Pasal 22
Perkawinan dapat dibatalkan apabila para pihak tidak memenuhi syarat-syarat untuk melangsungkan perkawinan.
Pasal 23
Yang dapat mengajukan Pembatalan perkawinan yaitu:
a. Para keluarga dalam garis keturunan lurus ke atas dari suami atau isteri.
b. Suami atau isteri.
c. Pejabat yang berwenang hanya selama perkawinan belum diputuskan.
d. Pejabat yang ditunjuk tersebut ayat (2) Pasal 16 Undang-undang ini dan setiap orang mempunyai kepentingan hukum secara langsung terhadap perkawinan tersebut, tetapi hanya setelah perkawinan itu putus.
Pasal 24
Barang siapa karena perkawinan masih terikat dirinya dengan salah satu dari kedua belah pihak dan atas dasar masih adanya perkawinan dapat mengajukan pembatalan perkawinan yang baru, dengan tidak mengurangi ketentuan Pasal 3 ayat (2) dan Pasal 4 Undang-undang ini.
Pasal 25
Permihonan pembatalan perkawinan diajukan kepada Pengadilan dalam daerah hukum dimana perkawinan dilangsungkan ditempat tinggal kedua suami isteri, suami atau isteri.
Pasal 26
(1) Perkawinan yang dilangsungkan dimuka pegawai pencatat perkawinan yang tidak berwenang, wali nikah yang tidak sah atau yang dilangsungkan tanpa dihadiri oleh 2 (dua) orang saksi dapat dimintakan pembatalannya oleh keluarga dalam garis keturunan lurus ke atas dari suami atau isteri, jaksa dan suami atau isteri.
(2) Hak untuk membatalkan oleh suami atau isteri berdasrkan alasan dalam ayat (1) pasal ini gugur apabila mereka setelah hidup bersama sebagai suami isteri dan dapat memperlihatkan akte perkawinan yang tidak berwenang dan perkawinan harus diperbaharui supaya sah.
Pasal 27
(1) Seorang suami atau isteri dapat mengajukan permohonan pembatalan perkawinan apabila perkawinan dilangsungkan dibawah ancaman yang melanggar hukum.
(2) Seorang suami atau isteri dapat mengajukan permohonan pembatalan perkawinan apabila pada waktu berlangsungnya perkawinan terjadi salah sangka mengenai diri suami atau isteri.
(3) Apabila ancaman telah berhenti, atau yang bersalah sangka itu telah menyadari keadaannya, dan dalam jangka waktu 6 (enam) bulan setelah itu masih tetap hidup sebagai suami isteri, dan tidak mempergunakan haknya untuk mengajukan permohonan pembatalan, maka haknya gugur.
Pasal 28
(1) Batalnya suatu perkawinan dimulai setelah keputusan Pengadilan mempunyai kekuatan hukum yang tetap dan berlaku sejak berlangsungnya perkawinan.
(2) Keputusan tidak berlaku surut terhadap :
a. anak-anak yang dilahirkan dari perkawinan tersebut;
b. suami atau isteri yang bertindak dengan itikad baik, kecuali terhadap harta bersama bila pembatalan perkawinan didasarkan atas adanya perkawinan lain yang lebih dahulu.
c. Orang-orang ketiga lainnya termasuk dalam a dan b sepanjang mereka memperoleh hak-hak dengan itikad baik sebelum keputusan tentang pembatalan mempunyai kekuatan hukum tetap.
BAB V PERJANJIAN PERKAWINAN
Pasal 29
(1) Pada waktu atau sebelum perkawinan dilangsungkan kedua belah pihak atas persetujuan bersama dapat mengajukan perjanjian tertilis yang disahkan oleh pegawai pencatat perkawinan, setelah mana isinya berlaku juga terhadap pihak ketiga tersangkut.
(2) Perkawinan tersebut tidak dapat disahkan bilamana melanggar batas-batas hukum, agama dan kesusilaan.
(3) Perjanjian tersebut dimulai berlaku sejak perkawinan dilangsungkan.
(4) Selama perkawinan dilangsung perjanjian tersebut tidak dapat diubah, kecuali bila dari kedua belah pihak ada persetujuan untuk mengubah dan perubahan tidak merugikan pihak ketiga.

2.7  Studi Kasus
Pernikahan lesbian pertama di India wanita asal Swedia
November 3, 2008 — kiranadimas
Dua wanita muda asal Swedia menikah pada akhir pekan lalu, dalam pernikahan lesbian pertama yang diketahui umum. Menurut laporan sebuah koran, pernikahan antar lesbian itu dilakukan di dekat Taj Mahal yang biasa disebut monumen keabadian cinta India.
Mereka adalah Sandra dan Sarah.Setelah saling bertukar kalungan bunga, Sandra (19) memakaikan titik merah delima pada dahi Sarah (18). Mereka kemudian memutari api tujuh kali, sesuai dengan tradisi perkawinan tradisional Hindu.
Semula sang pendeta yang bernama Dharm Das menolak menikahkan mereka, namun kemudian mengabulkan permohonan mereka setelah pasangan itu melakukan sesaji di kuil dan menyatakan mereka akan menjadi murid Das sepanjang hidup mereka.
Sekalipun sistem perkawinan Hindu tak memperbolehkan hubungan sesama jenis atau perkawinan seperti itu, Das merasa terkesan dengan cinta kedua wanita terhadap monumen cinta.
Dalam pernikahan pada hari Sabtu itu, Sandra bertindak sebagai mempelai pria, sedangkan Sarah berperan sebagai memepelai wanita. Sandra mengatakan, “kami saling mencintai sejak masih kanak-kanak.

     





BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Lesbianisme adalah ketertarikan seksual antara wanita dan wanita, atau bisa disebut dengan homoseksual pada wanita. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi diantaranya;
a. faktor biologis
b. faktor sosiokultural
c. faktor psikodinamik dan
d. faktor lingkungan
Keempat faktor ini saling berkesinambungan, jadi keempat faktor ini semua yang mempengaruhi.
            Jelas bahwa ada konsekuensi medis yang serius terhadap perilaku yang sama-seks. Identifikasi dengan komunitas GLB tampaknya mengarah pada peningkatan pergaulan bebas, yang pada gilirannya menyebabkan segudang Penyakit Menular Seksual dan bahkan kematian dini. Tanggapan belas kasih untuk permintaan persetujuan sosial dan pengakuan hubungan GLB tidak untuk menjamin gay dan lesbian bahwa hubungan homoseksual sama seperti yang heteroseksual, tetapi untuk menunjukkan risiko kesehatan seks gay dan pergaulan bebas.Menyetujui hubungan sesama jenis merugikan diri sendiri maupun masyarakat pada umumnya.




DAFTAR PUSTAKA


1 comment: